Internet & Kehidupan

Hanya sementara....

Maka tersebutlah satu kisah di mana seorang hamba Allah yang cukup sifat,berimejkan pakaian melayu, berkupiah sambil membawa beg plastik dan juga payung sedang menuju ke sebuah restoran dimana ketika itu seorang pemuda sedang makan. Dalam benak pemuda itu berkata "..pakcik ni baru balik dari masjid agaknye."Tiada prasangka buruk pada masa itu dan dalam masa yang sama cara pakcik tu menegur pekerja-pekerja restoran itu seperti dia memang orang sini. Yang menghairankan pemuda tu kenapa muka pekerja restoran itu lain macam jer.Pra sangka pertama pertama bermain di hati pemuda itu " kenapa perkerja restoran tu merenung kehairanan pada pakcik tu? ...dan setiap langkah pakcik tu mereka susuri kehairanan". Lalu pakcik itu datang ke meja pemuda itu lalu bertanya " Assalamualaikum dik...pakcik ni nak mintak derma sedikit wang untuk bantu pakcik makan...."kemudian adalah dia menyebut bahasa arab dan menyatakan "derma pada yang susah..........bla..bla..bla...".Agak panjang jugak hujahnya sambil mulut pemuda itu sedang mengunyah makanan.Dalam hati pemuda tu " apa tujuan utama pakcik ni..nak kata jual barang takde apa pun dia tunjuk ".Selepas habis pakcik tu berhujah, beberapa saat kemudian pemuda tu dengan singkat je menjawab " takpe pakcik..". Dengan harapan pakcik tu akan beredar dari situ dapatlah pemuda itu menikmati makanan dengan tenang. Tak semena-mene pakcik tu dengan wajah yang marah dan seperti "frust" dia berkata "beginikah orang melayu Islam.tidak tolong bangsa sendiri...bla..bla..bla...budi bahasa..tak hormat orang yang lebih tua...tidak menghargai..bla..bla..bla...mcm mana melayu nak maju...tak ucap terima kasih..bla..bla..bla". Pra sangka positif tertanya-tanya pada hati pemuda itu pun berkata "..bagus pakcik ni mengingatkan aku supaya berbudi bahasa..tapi salahkah jawapan dua perkataan yang di jawab oleh aku tadi menandakan yang aku sibuk menikmati rezki Allah ni"Lalu pemuda itu pun menjawab pendek " terima kasihlah pakcik ".Dalam hatinya berkata "harap-harap terima kasih aku ni boleh menenangkan untuk aku makan dan penghargaan pada pakcik tu sebab mengingatkan pada aku".
Sedetik kemudian pakcik tu menempelak dan berkata dengan nada yang marah "terima kasih pulak kau ni..bla..bla..bla..(adalah menyebut perkataan arab seperti hadis kemudian menterjemahkannya)....sesungguhya...bla..bla..bla..".Di hati pemuda seperti nak menjawab marah tapi boleh sabar lagi dan berkata " eh..eh..pakcik ni betul ke tak betul ni? Kenapa dia tak percaya ke rezki Allah tu Maha luas?".Pakcik tu pun berlalu tapi ke meja makan seterusnya.Pemuda itu pun berasa tenang dan terus apa lagi..sambung makan laaa.

Nota : Nasib seseorang tu ditentukan atas usaha mereka sendiri.Ia takkan berubah selagi dia sendiri tidak ubah nasibnya sendiri.Harus percaya kita hidup kat dunia ni hanya sementara jer dan dunia ni sebagai jambatan untuk menuju ke akhirat sana yang kekal abadi.Jika jambatan itu penuh dengan kilauan cahaya "Nur" pasti jelas perjalanan kita walhal jika cahayanya gelap-gelita maka kita teraba-raba mencari jalan untuk ke sana.

Firman Allah dalam Surah Al-Kahfi ayat ke 45.
Allah berfirman bermaksud :
"Kemukakanlah kepada mereka perumpamaan: Kehidupan dunia ini samalah seperti air yang Kami turunkan dari langit, lalu bercampur baurlah tanaman di bumi antara satu dengan yang lain (dan berkembang subur) disebabkan air itu; kemudian ia menjadi kering hancur ditiup angin.(Ingatlah) Allah Maha Berkuasa atas tiap-tiap sesuatu."


Surah Al-Asr :-
"Demi masa.Sesungguhnya manusia itu berada dalam kerugian.Kecuali mereka yang beriman dan beramal soleh.Dan berpesan dengan kebenaran.Dan berpesan-pesan dengan jalan yang sabar".

Post a Comment

Sila lontarkan komentar anda. Terima kasih.

Instagram

© Internet & Kehidupan